Internasional Update

19 Anak Tewas Terbunuh, Insiden Penembakan Massal di SD AS

CIANJURUPDATE.CO, International Update– 19 anak-anak dan 2 orang dewasa tewas dalam penembakan di Sekolah Dasar Robb di Uvalde County pada hari Selasa, menjadikan pembantaian itu sebagai penembakan sekolah paling mematikan dalam sejarah Texas.

“Hati saya hancur hari ini,” kata Pengawas Distrik Sekolah Independen Uvalde Hal Harrell sambil menahan air mata saat konferensi pers Selasa malam. “Kami adalah komunitas kecil dan kami membutuhkan doa Anda untuk melewati ini.”

Gubernur Greg Abbott mengatakan penembaknya tewas. Penembak diyakini bertindak sendiri, kata Pete Arredondo, kepala polisi Uvalde CISD.

“Apa yang terjadi di Uvalde adalah tragedi mengerikan yang tidak dapat ditoleransi di negara bagian Texas,” kata Abbott.Presiden Joe Biden telah berbicara dengan Abbott untuk menawarkan bantuannya, kata pejabat Gedung Putih. Biden juga memerintahkan pengibaran bendera di semua properti publik dan di kedutaan AS setengah tiang untuk mengenang mereka yang tewas.

“Malam ini, saya meminta bangsa untuk mendoakan mereka. Beri orang tua dan saudara kandung kekuatan dalam kegelapan yang mereka rasakan saat ini,” kata Biden pada konferensi pers Selasa malam.

Biden juga membuat seruan baru untuk mereformasi undang-undang senjata.

“Sebagai bangsa, kita harus bertanya – kapan dengan nama Tuhan kita akan berdiri di lobi senjata?” dia berkata.Salah satu dari dua korban dewasa diidentifikasi sebagai guru sekolah, Eva Mireles, oleh bibinya dan oleh orang tua siswa di media sosial. Orang dewasa lainnya dan 19 anak-anak belum diidentifikasi. Senator Negara Bagian Roland Gutierrez , D-San Antonio, mengatakan kepada CNN mungkin ada orang dewasa ketiga yang tewas tetapi pihak berwenang belum mengkonfirmasinya.

Pihak berwenang dan pejabat rumah sakit mengatakan orang lain terluka tetapi belum mengkonfirmasi berapa banyak.

Abbott mengidentifikasi penembak sebagai Salvador Ramos, seorang warga Uvalde berusia 18 tahun. Pria itu meninggalkan kendaraannya dan memasuki Robb Elementary dengan pistol dan mungkin senapan, kata gubernur.

Penembakan dimulai sekitar pukul 11:32, kata Arredondo. Distrik sekolah Uvalde melaporkan penembak aktif di Twitter pada 12:17

Agen Patroli Perbatasan AS menanggapi permintaan bantuan penegakan hukum, kata juru bicara Departemen Keamanan Dalam Negeri AS. Petugas penegak hukum memasuki gedung sekolah dan bertemu dengan tembakan dari penembak, yang dibarikade di dalam. Seorang agen Patroli Perbatasan menembak pria bersenjata itu sebelum menunggu bantuan, kata seorang pejabat penegak hukum kepada Associated Press.

Pria bersenjata itu menembak neneknya sebelum penembakan di sekolah itu, kata Gutierrez kepada CNN . Nenek itu diterbangkan ke San Antonio dan “masih bertahan” Selasa malam, menurut informasi yang diberikan kepada Gutierrez oleh Texas Rangers.

19 Anak Tewas Terbunuh, Insiden Penembakan Massal di SD AS

The Daily Dot melaporkan penembak telah membeli senapan secara online baru-baru ini. Dia memposting gambar dua senapan di posting terbarunya di Instagram sebelum platform media sosial menghapus akunnya, menurut outlet.

Robb Elementary mengajar siswa kelas dua, tiga dan empat. Para siswa dijadwalkan untuk merayakan hari terakhir tahun ajaran mereka pada hari Kamis.

Sekolah tersebut memiliki 535 siswa pada tahun ajaran 2020-2021 , kebanyakan dari mereka adalah keturunan Hispanik dan dianggap kurang mampu secara ekonomi. Uvalde adalah kota yang relatif kecil sekitar 85 mil sebelah barat San Antonio. Populasinya sekitar 15.200 didominasi orang Hispanik.

Sebelumnya Selasa, Uvalde CISD telah menempatkan semua kampus di bawah kuncian setelah tembakan dilepaskan di daerah tersebut. Harrell mengatakan sekolah akan ditutup selama sisa tahun akademik, meskipun konseling kesedihan akan ditawarkan kepada siswa.

Perwakilan AS Tony Gonzales , seorang Republikan yang distriknya mencakup Sekolah Dasar Robb, menulis di Twitter, “Hati saya hancur untuk kota Uvalde. Doakan keluarga kami.” dan mengutip sebuah ayat Alkitab.

Pembantaian Uvalde adalah penembakan paling mematikan kedua di sebuah sekolah dasar, menengah atau tinggi yang pernah tercatat di Amerika Serikat, setelah penembakan Sandy Hook Elementary 2012 di Newtown, Connecticut, menurut The New York Times .

Pembantaian di Uvalde adalah penembakan massal kedelapan di ruang publik Texas sejak seorang psikiater Angkatan Darat melepaskan tembakan ke pangkalan Angkatan Darat Fort Hood pada November 2009, menewaskan 13 orang dalam apa yang kemudian ditentukan sebagai tindakan ekstremisme agama. Lima tahun kemudian pada April 2014, tentara Fort Hood lainnya membunuh tiga orang dan melukai belasan lainnya di pangkalan itu sebelum dia bunuh diri dalam baku tembak dengan polisi militer.

Insiden Penembakan, 19 Anak Tewas Terbunuh Massal di SD AS

Sejak itu, laju penembakan massal di Texas meningkat, bersama dengan daftar korban tewas:

Pada Juli 2016, lima petugas polisi Dallas dibunuh oleh seorang pria berusia 25 tahun yang menargetkan petugas pada protes Black Lives Matter; pria bersenjata itu melukai sembilan petugas polisi lainnya dan dua warga sipil sebelum dia dibunuh oleh bom yang dikendalikan dari jarak jauh setelah bentrokan dengan polisi.
Pada November 2017, seorang pria berusia 26 tahun melepaskan tembakan selama kebaktian Minggu pagi di First Baptist Church of Sutherland Springs, menewaskan 26 orang dan melukai 20 lainnya. Pria bersenjata itu melarikan diri dari daerah itu ketika seorang pria lokal mulai menembaki dia, kemudian menembak dirinya sendiri secara fatal setelah mengejar kendaraan.
Enam bulan kemudian, pada Mei 2018, seorang siswa berusia 17 tahun menembak delapan siswa dan dua guru hingga tewas dan melukai 13 lainnya di Santa Fe High School dekat Houston. Dia ditangkap sekitar 25 menit setelah penembakan dimulai.
Pada Agustus 2019, seorang pria berusia 21 tahun berkendara dari pinggiran kota Dallas ke El Paso, memposting manifesto rasis, kemudian mulai menembaki orang-orang di Walmart, menargetkan orang Latin. Dia membunuh 23 orang dan melukai 25 sebelum meninggalkan toko dan menyerah kepada Texas Rangers di dekatnya.
Belakangan bulan itu, seorang pria berusia 36 tahun melakukan penembakan yang mengamuk di daerah Midland-Odessa, menyebabkan tujuh orang tewas dan 25 terluka. Pria itu, yang dipecat dari pekerjaannya pagi itu, ditembak mati oleh petugas polisi di luar bioskop Odessa.
Dan selama dekade terakhir, anggota parlemen negara bagian telah menanggapi penembakan massal di Texas dan di tempat lain dengan sejumlah undang-undang yang memprioritaskan hak Amandemen Kedua dan meningkatkan kemampuan orang Texas untuk membawa senjata api di tempat-tempat yang sebelumnya dilarang.

Penembakan massal tahun 2012 di Sekolah Dasar Sandy Hook di Newtown mendorong undang-undang Texas baru pada tahun berikutnya yang menciptakan program marshal sekolah yang memungkinkan karyawan tertentu memiliki senjata api di sekolah Texas.

Empat tahun kemudian, anggota parlemen mengizinkan orang Texas untuk secara terbuka membawa senjata api daripada harus menyembunyikannya dan mengharuskan universitas negeri untuk mengizinkan siapa pun dengan lisensi yang sesuai membawa senjata tersembunyi di asrama, ruang kelas, dan gedung kampus .

Baca Juga: 23 April ditetapkan sebagai Hari Kesehatan Mental Bayi, Anak, dan Remaja Sedunia

Frankie Miranda, CEO Federasi Hispanik, menyerukan langkah-langkah konkret untuk membuat komunitas Latino lebih aman, seperti komitmen untuk mendanai layanan kesehatan mental dan tindakan pengendalian senjata. Dan dalam sebuah pernyataan bersama, Asosiasi Pendidikan Nasional dan Asosiasi Guru Negara Bagian Texas menuntut anggota parlemen mengatasi kekerasan senjata: “Tragedi seperti ini terus terjadi sementara pejabat terpilih tidak melakukan apa-apa, kecuali, dalam kasus Texas, membuat senjata api lebih tersedia.”

Senator AS Ted Cruz mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa dia “mengangkat dalam doa seluruh komunitas Uvalde selama masa yang menghancurkan ini.” Dia juga mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak melihat tindakan pengendalian senjata efektif dalam mencegah kejahatan.

Abbott, bersama dengan Cruz dan mantan Presiden Donald Trump, dijadwalkan untuk berbicara pada hari Jumat di pertemuan tahunan National Rifle Association tahun 2022 di Houston. Beto O’Rourke, kandidat gubernur Demokrat yang menantang Abbott dalam pemilihan umum November, meminta gubernur Selasa malam untuk mundur dari pertemuan itu.

“Gubernur Abbott, jika Anda memiliki kesopanan, Anda akan segera menarik diri dari konvensi NRA akhir pekan ini dan mendesak mereka untuk mengadakannya di mana pun kecuali Texas,” cuit O’Rourke .

Politico melaporkan bahwa juru bicara Senator AS John Cornyn mengatakan dia tidak akan menghadiri pertemuan tersebut, dengan alasan perubahan tak terduga dalam jadwalnya yang terjadi sebelum penembakan di Uvalde.

Alexa Ura, Lomi Kriel dan Reese Oxner berkontribusi pada cerita ini.

Pengungkapan: Politico, Texas State Teachers Association, New York Times, dan University of Texas di Austin telah menjadi pendukung keuangan The Texas Tribune, sebuah organisasi berita non-profit nonpartisan yang didanai sebagian oleh sumbangan dari anggota, yayasan, dan sponsor perusahaan. Pendukung keuangan tidak memainkan peran dalam jurnalisme Tribune.

19 Anak Tewas Terbunuh, Insiden Penembakan Massal di SD AS Berita ini dikutip dari 21 killed at Uvalde elementary in Texas’ deadliest school shooting ever

Back to top button

Harap Ijinkan Iklan di Situs Kami

Sepertinya Anda menggunakan pemblokiran iklan. Kami mengandalkan iklan untuk membantu mendanai situs kami